Pages

21 October 2011

Sinar Jumaat : Prasangka Baik


Berikut ada beberapa cara untuk berprasangka baik terhadap orang2 yang kita temui,Tulisan berikut adalah kutipan dari buku “Orang Bijak Berkata-Kumpulan Nasihat Sepanjang Masa” karya Habib Novel bin Muhammad Alaydrus.semoga bermanfaat.

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah ( dalam hatimu ) :
“Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepada-Nya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku.”

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
“Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seseorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
“Orang ini memperoleh karunia yang tidak akan kuperoleh, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
” Orang ini bermaksiat kepada Allah karena dia bodoh ( tidak tahu ), sedangkan aku bermaksiat kepada-Nya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku.”

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah ( dalam hatimu ) :
“Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, bisa jadi diakhir usianya dia memeluk agama islam dan beramal saleh. Dan bisa jadi di akhir usia, diriku kufur dan berbuat buruk.”


Sumber : Here

Sbb tu aku cuba la nak ajar dan latih diri aku ni. Jgn mudah pandang buruk pada org. Macam kat atas tu. Jika bertemu orang bodoh, kita kena pikir dia bodoh kerana dia tidak tahu. Tp kita, dah tahu pun still lagi nak buat menda salah (maksiat/dosa/etc.etc). 

Ni kadang, napak org buat salah, lagi la sedap mengata. Ha..tu la..dah la jahat bla bla  bla.. Kadang org tu tak buat salah pun, tetap gak la nak prasangka tak baik. Susah..susah.

Aduhh..aku akui mmg bukan perkara mudah utk menjadi seorang yg baik sangka 100%. In our side, biasanya mmg byk buruk sangka dari baik sangka. Entah kenapa, dalam hati ni mmg salunya ke 'kiri' dulu baru ke 'kanan'. Contohnya balik keja smlm. Biasa la. Typical KL, kalo ujan sure jem. Kalo jem tak semestinya ujan. 
So, kalo da jem2 tu, potong2 Q nak masuk lorong tu mmg jadi habit maknosia KL la (tak semua). Kita ni sanggup la beratur panjang nak masuk line tu, tetiba ada makhluk Allah ni trus zuppp..masuk dpn kita. Potong line.

Hui...nak redha, nak bagi sabar kan hati susah ni. Laki aku dah nak high beam dah. Yelah. Kita bleh beratur dari dlm terowong tu lagi, dia selamba jerrr zass trus cantas dpn.

Aku pun pujuk ati sambil kata "tkpe..biar la dia masuk, kita bagi dia masuk, Insyaallah dpt balasan baik. Dia buat jahat kat kita mebi nati keta dia kena goress (masih lagi tak redha benarnya tu)"
Lps tu aku ckp lagi "mebi dia nak cepat bini dia nak bersalin ke apa, mana kita tau"
Laki aku jawab.Ah..takde nya. 

Aku kata lagi "mana tau, da lewat ni, da kul 7. Nak amik anak dia kat umah org la tu. Kang lambat kena caj lebih. Mungkin kalo kita tak bagi dia laluan, dia kena caj lagi banyak"
So, berprasangka baik (walhal dlm hati menyumpah2 juga..)

Mmg bukan senang nak prasangka baik pada org ni. Aku tak kata org lain. Aku kata diri aku sendiri. Dalam memperbetulkan diri aku sendiri.
Ku mohon pada Allah, agar aku dpt betulkan diri aku. Jgn pandang yg negatif dulu. Came across dalam diri ni yg baik dulu. Dan jgn sesekali berprasangka buruk. Aku rasa tak rugi pun. Sedikit pun tak. Dan mudah-mudahan lepas tu Allah bantu kita. Insyaallah.

Tetambah lagi musim2 org duk menulis status/cerita di merata tpt dan seluruh dunia leh tgk. Itu pun kadang, ada je nak prasangka buruk. Contoh cam org tu duk ingatkan aku pasal sesuatu, aku lak sangka dia menyibuk cam aku ni tak reti la nak buat menda tu seme. Padahal dia cuma ingatkan je aku. Kang ada lak tertinggal ke apa. Hai. Susah sgt ke hati ni nak pikir positif? Truk betul rasanya. Tp kadang2 je la. Kadang aku dah tak kesah pun. Sukati ekau la nak tulis apa pun. Tp kalo melibatkan aku, itu mmg aku agak annoying lah.

Tkpe, mulai hari Jumaat yg mulia ni, aku cuba. Cuba utk menambah peratusan prasangka baik terlebih dahulu sebelum mencebik mencemuh mengandaikan dan berprasangka buruk.

Mengambil artikel yg diperolehi dari web ini (maaf bahasa Indon ya bukkkk)

Pada umumnya kita semua tahu bahwa berprasangka buruk itu dilarang. Tetapi, dalam keseharian kita, betapa sulit menghindar dari perilaku ini. Prasangka artinya membuat ‘keputusan’ sebelum mengetahui fakta yang relevan mengenai objek tersebut. Padahal Allah berfirman,”Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka! Karena sebagian dari prasangka itu adalah dosa.” (QS. Al-Hujurat [49] : 12)

Dan Dari Abu Hurairah RA bahwa Rasulullah SAW bersabda, ” Jauhkanlah dirimu dari prasangka buruk, karena sesungguhnya prasangka itu adalah perkataan yang paling bohong.” (HR. Muttafaq’alaih)

Sumber : Here

Utk artikel lebih menarik tentang baik sangka ini bleh klik ILUVISLAM



Terima kasih atas komen anda :)

Google+ Followers

INI KISAH PUANSTOBERI Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign