Pages

14 November 2018

Sabarlah, Kita Dah Tua

Menginjak umur ke 40 ini, seboleh nya aku tidak mahu lagi bertekak dan bertegang urat.
Hari ini genap sebulan lagi umurku nak masuk 39 tahun.
Setahun lagi dah masuk 40.
Kenapa la aku terlibat lagi dengan menda2 remeh macam ni.
Allahu.. Seboleh-bolehnya aku taknak langsung ada kes macam ni.
Takpe. Biar lah Allah merahmati insan itu.

"Ya Allah, kau jauh kan lah daku dari sifat menyusahkan orang. Adalah kemungkinan peristiwa yang berlaku ini adalah kifarah dari perbuatan ku terdahulu, maka Kau ampunkan lah daku. Jadikanlah daku orang yang memudahkan kerja orang lain dan jadikan lah daku seorang yang sabar"

Ya. Aku pun macam tak percaya ketika kejadian tu, takde langsung perasaan marah. Walaupun berhadapan dengan orang yg aku pun tak tahu apa penyebab dia marah.
Masih terngiang-ngiang di telinga makhluk Allah itu berkata  "aku hangin ni", bila aku menegur dia yang seolah tak keruan dan tidak selesa bila kami berhadapan. 

Adakah aku terlalu keras dan terlalu memaksa.
Serasanya tidak.
Bermula dari panggilan telefon, aku mengatur ayat sebaiknya.
Ya lah..kita nak minta bantuan.
Mana silapnya sampai dia hangin.
Entah lah.
Salah aku lah agaknya tu. Sampai dia hangin.
Takpe lah.

Apa pun, aku tetap dengan prinsip aku.
"Permudahkan lah kerja orang, agar Allah permudahkan kerja kita"
Semoga apa dirancangkan esuk berjalan dengan lancar.

Terima kasih kerana me-reveal sikap begitu di hadapan ku sendiri di mana selama ini aku cuma mendengar gosip2 orang saja. Di mana selama ni, aku rasa dia bukan lah sebagaimana yang dikatakan itu. Dia bukan begitu sebal dan teruk. Selama ini aku rasakan dia seorang yang mudah dibawa berbincang dan baik hati. Takde masalah langsung dengan makhluk Allah ni. Rupanya... betul kata mereka itu. Bila kita cerita pun mesti orang kata "...dia memang camtu..takpe lah..rilek je"

Sampai bila kita nak mengikut perasaan hangin.
Kita dah semakin tua.
Berubah lah....
Tanamkan sikap sabar dalam diri kita dan permudahkan kerja orang.
Tak rugi pun.
Cuba lah.

13 November 2018

Neverending Issue : Ibu Bekerja VS Ibu Bekerja di Rumah


Asal ada je cerita anak meninggal ketika ditinggalkan dengan pengasuh, mesti timbul isu ini.
Isu "ini la sebab aku tak nak kerja.. eii.. takut.. tak sampai hati.. tak nak la.. tak itu .. tak ini"
Annoyed la... serius...
Sebagaimana korang menulis dan kata "eh, aku bukan tuju kat ko, apsal ko nak terasa", seperti itu juga lah aku pun buleh cakap "suka hati aku lah nak terasa atau tak"
Dan menda tu tak habis.
Sesungguhnya entry ini bukan nak mengecam, jauh sekali untuk mengutuk surirumah sepenuh masa ini.
Tahu sesangat tu surirumah tangga sepenuh masa itu sangat mulia.
Takde siapa menyanggah.
Tapi, jangan lah bila menulis tu macam satu kebanggaan pula.
Macam kami yang keluar bekerja ni sangap sangat nak tinggal anak terkontang kanting kt rumah orang.
A ah. Memang nampak emo kali ini.
Sebabnya, tak larat nak hadap. Kalau sekali tak pe lagi.
Tapi, acap kali. Acapkali keluar isu tu, adalah yang akan keluarkan statement
"taknak kerja, nanti anak kena dera"
"Sebab tu berenti kerja, dapat jaga anak sendiri"

Macam kita ni yang bekerja ni sayang sangat la ke kerja sampai tak nak berhenti dan jaga sendiri anak. Weiii... utk orang yg susah dapat anak ni lagi la.. mu faham dok perasaan orang yg lamaaaa sangat menanti zuriat sendiri?
Sebab tu la aku dulu amik sebulan Cuti Tanpa Gaji untuk menjaga anak. Tak sanggup rasa nak hantar anak seawal umurnya 3 bulan. Kalau buleh nak sampai 6 bulan ja lajak. Haha.

Citer dia, kalau jaga anak sendiri ni dah tentu selamat 100% kah?
Tengok keluar masuk hospital jugekkk.. jatuh lah hapa lah.
Elok lagi orang jaga anak aku tu. Jatuh pun tak pernah ha. Lebam apa pun takdak.
Tapi mesti depa akan jawab "at least, aku penyebabnya. Bukan orang lain"
Ye lah..ye lah.. wat eva.

Sebenarnya, dah malas nak menulis lagi bab ni.
Tapi, kadang terbuku di hati.
Facebook bukan tempat utk meluah perasaan sebaik blog ni.
Kat sini, bukan ada orang baca pun. Haha. Membebel lah kau sorang2 situ.
Semua orang tak suka baca panjang2 ni.
Depa nak suruh orang lukis ja.

Aku malas nak ada menda2 toxic ni dalam life aku.
Aku sendiri akan mengundur.
Malas nak men-stress kan diri sendiri.
Bangga nau boleh jaga anak sendiri.
Part lagi best mereka ni akan tambah "biarlah hidup tak kaya macam orang lain, asalkan anak ada depan mata"
Elleh!
Apa dia ingat kita yang keluar bekerja ni kedarah sangat duit gamaknya.
Satu nawaitu teratas kita bekerja adalah kerana Allah. Dan untuk kemaslahatan umat dan masyarakat. Kerja ini ibadah. Dan ini lah akan jadi bekalan kita di akhirat kelak.
Selain tu, baru lah utk memberi keselesaan kepada keluarga kita.

Ya, betul.. dgn rezeki Allah melalui kerja ini lah aku dapat buat rawatan di klinik swasta untuk mendapatkan zuriat.
Dengan rezeki Allah bagi ni lah dapat melihat negara orang.
Dengan rezeki Allah bagi ni lah dapat ke Tanah Suci.
Dengan rezeki Allah bagi ni lah dapat menselesakan family.
Dengan rezeki Allah bagi ni lah dapat menyimpan utk masa depan anak dalam pelbagai simpanan.
Bila anak sakit, terus boleh ke emergency hospital swasta. Tak perlu berlama lama menunggu di hospital kerajaan. Ini kerana majikan kami dah sediakan kemudahan perubatan utk kami. Lagi pula, dengan status tetap dan berpencen ni, kalau ada jadi apa2 pada kami, InsyaAllah anak kami terjaga kebajikannnya. Pencen akan berterusan hingga umurnya 21 tahun. Rumah pun akan dapat pada dia.

Entah lah. Terpulang lah pada memasing.
Cuma, jangan lah sesekali rasa ingin mendabik dada kerana status yang dipegang.
Dan jangan pula lekas melatah.
Matlamat kita sama.
Misi kita sama.
Sebagai ibu untuk menjaga amanah Allah ini.

Kita sebagai ibu dikurniakan naluri dari Allah yang tiada bandingannya.
Gunakanlah sebaik mungkin.
Semenjak kes Rizq kena kuning seawal kelahiran dia dulu, aku amat yakin dengan naluri keibuan ini. Masa tu memang tak sedap hati sungguh rasanya bila ada yg memberikan mandian utk mengelakkan kuning. Rasa macam kuning makin naik lps mandi tu. Tak sedap hati sungguh. Tapi, cuba menidakkan perasaan tu. Rupanya, naluri ibu itu betul. Sbb mandian tu lah jaundice Rizq makin tinggi hingga masuk wad. Ya lah.. masa tu baru 3 hari. Rupanya, itu lah yg dikatakan naluri ibu.

Dan. 
Sejak itu, memang aku gunakan naluri ku. Biarlah orang nak cadang apa, kalau hati aku resah. No! 
Sama lah ketika anak tak sihat dan pada masa yang sama terpaksa menyelesaikan tugas.
Mohon pada Allah agar diberikan petunjuk.
Dan Alhamdulillah. Ikut naluri. Tugas selesai, anak pun dapat dibawa ke klinik.
Letakkan lah kebergantungan sepenuhnya pada Allah.
Sepenuhnya.

Dah.
Aku mohon seribu kemaafan kalau ibu yang bekerja di rumah tidak senang dgn entry ini. 
Aku sama sekali tidak mengecam kalian.
Cuma ada segelintir yg menyebabkan aku ibu bekerja ini terasa hati.
Aku salute kalian. 
Tugas korang memang mulia. Syurga lah tempatnya. Mudah-mudahan.

Google+ Followers

INI KISAH PUANSTOBERI Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign