Pages

11 March 2013

Berhati Ais

Hari Jumaat lepas hari down bagi aku sebenarnya.
Kalo tgk update pun seme down2.
Tapi saja aku malas nak ikutkan sangat.
Aku g bawa lawatan berpandu (tak tahu pula memula tu bawa siapa, skali ada Puan Seri - isteri Ketua Audit Negara. Oh. Mujo dah terbiasa sbb mmg team protokol). 

Entah kenapa. Tetiba aku ber hati ais. Ber hati kristal. Ber hati kaca.
Rapuh je rasa semangat masa tu.
Aku rasa aku nak salah kan hormon. Tapi cam tak adil.
Bak kata rakan aku "kita yang menentukan hidup kita happy tak happy, Reen"
[Reen - kata ganti nama aku lah. Dulu masa ber porem, nama itu yg ku bagi. Memang, takde kena mengena pun dgn nama aku. Tp aku cam suka. Rakan2 UiTM pun panggil Reen]
Tu lah. Betul lah. Kita yang menentukan hidup kita kan.
Kalo nak happy, happy lah jadinya.
Kalo nak rasa tak happy, tak happy lah.
Tapi, kengkadang perlu juga ada rasa down nih.
Supaya ia jadi booster pada kita.
Kalo kita buat2 happy ja... kita rasa menda tu seme oke. Padahal tak oke.
Tup2 petang Jumaat tu ramai lak rakan2 kat FB yg share menda2 camni kat wall.
Jadi, macam 'terkena' kan.
Cam yang kat atas ni. Ye lah. Menda2 ni lah membuat kita happy. Tapi.... walo cemna pun, ada ketika nya kita akan rasa 'rebah' juga. 
Give up. Mungkin.
Aku tak suka perkataan tu. Aku taknak cakap aku give up.
Tapi terkadang aku ada rasa tu.

Entah. Pada yang rasa berkawan dgn aku ni menyusahkan, merasakan aku ni perlu dijaga hati, aku tak kesah kalo korang nak menjauh. Orang ada kekurangan ni mmg macam2. Sekejap begitu, sekejap begini. Jadi, dari terpaksa melayan kerenah aku ni, elok la aku berundur awal2. Senang begitu. Lebih selesa pada orang yang sempurna kehidupannya. Hidup aku tak sempurna.
Dan aku minta maaf, kalo ada yang terasa dengan aku pada hari Jumaat tu. Entah lah. Aku rasa aku tak boleh berfikir dah. Aku mmg down sgt2 masa tu. Terasa sungguh kekurangan diri ini. Terasa tak seharusnya duduk seiring dengan orang yang sempurna ni. *sebak la pulak*. Harap jangan lah dicerca pula aku ya. Janganlah dijadikan bahan umpatan pula. Tapi, aku tak boleh menahannya kalo ada yang nak buat begitu. Sebab mmg aku menyusahkan orang pun. Yang tak merasai mungkin tak memahami. Tentu ada yang ingat aku ni mengada-ngada. Over sensitif. Cakap sikit tak boleh. Sentap tak memasal. Tapi, itu lah hakikatnya. Sbb tu aku kata, aku ni dah menyusahkan orang. Ni baru sekarang. Sekiranya Allah memanjangkan umur, dapat menjangkau umur warga emas, siapa lah nak menjaga aku kan. Ke rumah orang tua2 la kot menumpang kasih. Lagi stress kalau difikirkan.
Tetiba aku terbaca ini pula. Mmg ni seme dalam lingkungan hari yg aku down sgt tu. Sabar. Ya, mmg selama ni aku bersabar pun. Apa lagi kita nak buat selain bersabar. Bunyi macam angkuh, tapi kalo hanya bersimpati dengan ayat 'bersabar lah.. berusahalah..' aku rasa dah terlalu cliche. Sebab tu aku disable komen kalo entry macam ni sbb semua akan suruh bersabar. Betul lah tu. Apa lagi nak cakap kan. Tapi sesekali cuba teruskan dengan empati. Mungkin bukan ayat tu akan keluar. Cubalah. Tapi, bukan senang nak mencapai level empati ni. Aku pun tak buleh juga. Nak meletakkan diri kita dalam kasut orang bukan mudah. Apatah lagi kalo kita ni pakai saiz 4,5 orang lain pakai saiz 6,7. Susah. Memang susah. Bukan je longgar, siap tertanggal kasut tu tinggal kat belakang, kita dah jalan berkaki ayam.
Jangan la kata tak berusaha. Jangan la kata tak berdoa. Jangan ingat dengan keadaan aku yg kekurangan ni aku hanya bergoyang kaki. Sekarang pun ada ikhtiar aku nak buat. Tp takkan nak cerita semua di sini. Sebab orang sempurna takkan berpeluang utk rasa kesusahan tu. Mungkin sbb tu ingat kita ni usaha ala kadar je utk mendapatkan sesuatu. Orang yang sempurna tak pernah rasa kecewa kan? Tak pernah rasa cemana nak ber BBT, nak tanda2 graf, amik suhu, cemna membilang hari, minum itu, minum ini. Tu tak masuk lagi bab ubat-ubatan. Nak kena cucuk tang sana, cucuk tang sini. Tup2 'sahabat' muncul juga. Tepat. Tanpa terlewat. Tak usaha ke tu. Tapi, usaha la keras mana pun, kalo Allah masih belum nak bagi, belum lah jawabnya.

Tapi, ayat yang atas ni memang mengembalikan semangat.
Believe.
Percaya. Setiap yang terjadi ada sebabnya.
Insyaallah. Allah akan memakbulkannya. Cuma kita tak tahu bila

Ada org d duga begitu. Ada org d duga begini. Sbg hamba Allah mmg kita tk terlepas dr dugaan. Yg membezakan adalah jenis dugaan tu dan cara kita menangani dugaan tu. Krn setiap dugaan yg dtg adalah sesuai dgn kemampuan kita. *berharap terus tabah dan kuat*

Status update aku sendiri di FB - 10 Mac 2013 (Ahad)
Dan di reply oleh seorang teman yang dugaannya cukup hebat juga.
Sesungguhnya dunia ini tempat ujian dan dugaan, bukannya tempat untuk bersenang-lenang

Bila difikirkan semula, aku harus berbangga kerana dipilih Allah utk menghadapi ujian ni kerana bukan semua terpilih. Kita terpilih kerana kita Allah tahu kita sanggup dan mampu


Sebagaimana janji Allah S.W.T dalam surah Al-Baqarah,

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya." 
[Surah Al-Baqarah, 2: 286]

Terima kasih atas komen anda :)

Google+ Followers

INI KISAH PUANSTOBERI Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign