Pages

6 December 2018

Misi Menjadi Minimalist

[ini adalah artikel yang dihantar ke satu confession page. Alhamdulillah, depa publish. Hihi]

Assalamualaikum dan Hai Semua.
Sebelum ni pernah baca confession tentang hoarder dan yang berkaitan dengan orang yg jenis "sayang barang" ni.
Aku memang tergolong dalam golongan itu.
Mula dulu aku mengaku aku "hoarder". Tp bukan lah tahap teruk. Mungkin mild hoarder. Sbb macam sayang resit2 (buat kenangan contohnya), sayang nak buang bil2 segala (takut berguna kemudian hari), pastu kadang simpan kotak2 (kot2 lah berguna), kasut2 yg dah tk bleh pakai pun ada yg disimpan lagi (macam kesian pulak kasut tu kena buang).

Lps tu, bila ada sorang ni komen kata dia tak macam tu. Famili dia tahu kalau dia balik mesti kemas2 rumah. 
Aku pun cam owh. Bila kita tulis kita hoarder org ingat kita kumpul sampah dan rumah kita bersepah berselerak.
No! Aku percaya majoriti "mild hoarder" ni tak begitu.
Jadi, nak simplified kan, aku tukar lah aku ni jenis maximalist. Bukan saja sayang barang tapi rumah terlampau banyak barang dan tidak digunakan.

Walau rumah aku banyak barang dan macam mild hoarder, tapi rumah aku tak bersepah macam rumah orang yg keluar paper gambar sampah setimbun dalam rumah dia tu. Yang ada tayar moto bawah dapur tu. No way ya. Bukan nak kata aku pengemas tapi kalau masuk rumah aku, tak nampak pun ke-hoarder-an aku tu. Kat mana aku sembunyikan bebarang aku tu. Haaaa... semua tu ada dalam kotak2 yang banyak, yg siap ada label setiap kotak tu apa menda barang dalam tu. 

Aku pernah pindah rumah dari rumah sewa ke rumah sendiri. Lori 3 tan tak muat. Siap berulang lagi dengan kereta amik barang (T__T). Masa tu aku siap angkut majalah In-Trend aku (patut jual je lah). Siap bebudak forwarding tu mengeluh kata "apa benda berat sgt ni kak". Ya. Aku simpan majalah In-Trend dari keluaran pertama hingga lah keluaran tahun aku pindah tu. Gila banyak. Tu tak masuk majalah Apartment lah itu lah ini lah. Ya Tuhannn.. (tapi, aku dah jual dah majalah. Lama dah).

Hinggalah dalam pertengahan tahun ni aku cam tersedar. Barang aku banyak sangat. Lepas tu ada aku terbaca satu artikel orang ni share -  kakak dia camtu lah. Memacam simpan termasuk tiket2 bas (a ah aku dulu ada juga simpan tapi sebelum kawen aku buang dah. Konon cam kenangan sbb keluar ngan bf. Bongok je rasa). Lepas tu kakak dia meninggal. Lepas tu orang susah nak kemas barang kakak dia sbb banyak sangat. Dari situ aku macam tersedar sket. Sket je lah.

Hingga lah sampai satu tahap aku rungsing tgk banyak nya kotak kotak kotak kotak dalam rumah aku. Kotak tu kotak plastik yang bertutup aku beli kt Jusco / Tesco semua tu. Satu kaler je semua, satu saiz je semua.

Dan aku berazam aku nak kurang kan barang aku. Aku start baca artikel berkaitan minimalism ni. "Berkenalan" dengan Joshua & Ryan. Dan satu hari tu, aku bersembang dgn kakak office dan entah cemna terkeluar cerita aku nak jadi minimalist ni. "Nah amik buku ni" katanya sambil memberi buku bertajuk "Goodbye, things" by Fumio Sasaki. Oh. Yang ni extreme minimalist sebenarnya. Dia lap badan lepas mandi guna towel kecik yg lap muka tu ja. Haha. Aku tidak lah mahu sampai ke tahap itu. Cukup lah kalau aku declutter barang yang banyak tapi aku tak guna ni.

So, aku mula mencarik kat mana aku boleh hantar bebarang ni. Mulanya aku nak hantar ke Perkim. Dah call ni. Tapi, dalam pada tu aku masuk grup Free Market (FM). Dan nak dijadikan rezeki masa tu ada FM yang dibuat di masjid berhampiran rumah aku. Aku join. Itu 1st time aku join. Seronok sangat. Habis barang aku bawa. 

Secara ringkasnya, kalau kau nak jadi minimalist atau sekurang-kurangnya nak declutter barang, boleh la buat gini - join Free Market, jual di Carousell, jual di recycle centre dan buang.

Kalau Free Market tu - kau bawa lah baju2 / barang yang masih elok. Mesti habis orang ambik. Aku dah join 2,3 FM jugak lah. Pertama kali aku join, aku bawa lebih kurang 40 pasang baju yang siap di iron. Yes. Aku iron. 2 malam aku meng-iron. Mujur lah ada iron warna gold iteww. Eceh. Hahaha. Lps tu kalau pinggan mangkuk tu bagi yg memang kita tak pernah guna. Aku ada banyak hadiah orang bagi masa aku kahwin 10 tahun dulu. Ya, 10 tahun aku simpan tak berpakai. Setengahnya aku dah bagi orang. Tapi, yg ni aku simpan. Tapi, simpan2 tak berpakai. Kalau gi orang kawen, tak perlu lah bagi hadiah jug pinggan mangkuk segala ni. Aku pernah dapat, jug tu pecah dua. Aku suspect dia pun bagi hadiah yg orang bagi dia. Sbb dia tak pernah buka. Tak ke sedih perasaan orang terima tu.

Kalau jual pulak, aku pilih carousell. Kat carousell ni jual furniture memang laju. Baju kurang sket. Cumanya, korang jangan la letak harga balik modal. Adui. Katakan nak jual meja makan lebih RM100 memang susah lah. Baik orang beli baru. Nak sewa van segala apa. Jual ja bawah RM100. Berebut orang beli. Percaya lah. Ko letak RM50 lagi tak menang tangan nak jawab PM. Kita pun memang nak buang dah menda tu. Kira, dapat jual satu bonus. Dulu, kiterang penah jual pada orang yg meniaga perabot terpakai tu. Tu boleh memang boleh tapi dia amik harga rendah sgt. Ada ke patut RM10 je utk almari. Murah tu takpe, tapi janganlah murah sangat. 

Pastu, kalau ada menda macam kotak2 plastik tu, tu tak payah la nak bagi kat FM atau jual. Sapa pun taknak. Contoh macam kotak CD, DVD, botol susu. Sebab anak fully minum susu badan dia ada banyak botol. Sbb waktu antar kat pengasuh aku dah sukat sesiap susu yg dia nak minum. Aku bawa 6 botol setiap hari. Dan setiap 3 - 6 bulan kena tukar. Makanya, dalam tempoh 2 tahun, betapa banyak botol yang ada. Huhu. Jadi, jual kat recycle ja. Botol tu memang nampak elok lagi tapi tak boleh nak bagi orang. Jangan buat penaya kat orang ya. Tak baik. Jual kat recycle ni memang ko tak bleh expect harga tinggi lah. Dapat singgit pun kira bersyukur tau. Haha.

Selainnya, buang je lah. Tak yah ragu2. Kalau baju dah melekat kena iron tu - buang je lah. Sayang pun nak simpan buat apa. Menyemak ja.

Gitu lah lebih kurang perjalanan aku untuk menjadi minimalist. Bila kita jadi minimalist ni otomatik kita taknak dah membeli barang entah hapa hapa. Menyemak rumah ja. Lps tu hati pun tenang. Rumah pun takde banyak kotak2 lagi. Tapi, kalau ko muda lagi takyah lah minimalist bagai. Puaskan hati utk beli apa kau nak. Cam aku ni, zaman shopping memacam tu dah berlalu. Dah puas hati dah skrg ni. Walau aku baru je kerja 16 tahun, umur pun baru nak masuk 40 next year. Hihi.

Cuma, ada satu benda je aku tak usik dan declutter. Jual pun tidak, bagi free apatah lagi. Haha.
Iaitu Tupperware. Hehe. Aku ada 1 kabinet tupperware kaler feveret aku - purple. Yang tu jarang sangat guna tapi kesayangan hoi sbb mostly limited edition. Dan satu kabinet full tupperware berwarna warni yang memang aku guna.

So, good luck pada yang nak menjadi minimalist.

~mrsminimalist to be~

Terima kasih atas komen anda :)

Google+ Followers

INI KISAH PUANSTOBERI Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign